26/10/13

Mimpi Si Agen Rahasia

Nus, semalam dia datang lagi ke mimpiku. Setelah cukup lama dia gak datang, akhirnya dia datang.
Dia datang dengan sosok yang kuyakini benar dia.

Aku bertemu dia di rumahnya. Entah kenapa aku bisa di sana. Aku di sana bersama sahabat-sahabatku. Salah satu sahabatku bertanya, dia yang mana. Aku jawab, dia yang memakai sweater abu-abu yang duduk di teras bersama teman-temannya. Sahabatku panggil nama dia, dia menoleh dan bangkit menghampiri kami. Tapi aku marah sama sahabatku. Aku lari ke luar rumah sambil menangis. Dia kejar aku, lalu dia tarik tangan aku. Sekarang kita saling berhadapan. Dia liat aku nangis, terus dia hapus air mataku. Aku bingung harus apa, aku malu. Dia senyum ke arah aku. Senyumnya manis.

Setelah kejadian itu, aku lupa apa mimpiku selanjutnya.

Makash ya, Nus, udah denger ceritaku.

Salam Agen,
Dinda

20/10/13

Bahagia itu Sederhana

1 hari yang lalu
Mendengar istri mengomel di rumah,
berarti aku masih punya keluarga.

Mendengar suami masih mendengkur di
sebelahku berarti aku masih punya suami.

Mendengar ayah dan ibu menegurku dengan tegas berarti aku masih punya orang tua.

Merasa lelah dan pegal linu setiap sore, itu berarti aku mampu bekerja keras.

Membersihkan piring dan gelas kotor
setelah menerima tamu di rumah, itu berarti aku punya teman.

Pakaianku terasa agak sempit, itu berarti aku makan cukup.

Mencuci dan menyetrika tumpukan baju, itu berarti aku memiliki pakaian.

Membersihkan halaman rumah, jendela,
memperbaiki talang dan selokan air, itu berarti aku memiliki tempat tinggal.

Mendapatkan banyak tugas yang merepotkan, itu berarti aku dipercayai
dapat melakukannya.

Mendapatkan rekan kerja/bisnis yang
mengesalkan menandakan karier/bisnis ku masih bergerak dan hidup.

Mendapatkan banyak komplain dari
customer kita menandakan bahwa
customer kita masih ada, masih loyal dan menginginkan kita menuju perubahan ke arah lebih baik.

Mendengar nyanyian suara yang fals, itu berarti aku bisa mendengar.

Mendengar bunyi jam alarm di pagi hari,
itu berarti aku masih hidup.

Akhirnya banyak hal yang dapat kita
syukuri setiap hari.

Aku juga bersyukur mendapatkan pesan ini, karena secara tidak sadar aku masih memiliki teman yang peduli padaku.

Seseorang yang peduli tentang aku telah mengirimkannya kepadaku.
Dan karena aku peduli tentangmu maka aku mengirimkannya juga kepadamu.

Berhenti mengeluh dan bersyukurlah.
Bersyukur dalam setiap keadaan

Semoga yang membaca pesan ini selalu
diberkahi dengan kesehatan, kebahagiaan
dan kedamaian. Aamiin.

*

Sumber klik disini

11/10/13

Curcol

Lagi mau nulis di blog nih, hehe. Sebenernya bingung juga mau kasih judul apa, abis gak jelas gini. Gak papa ya, biar nambah postingan blog, hehe :p

Aku orangnya tertutup. Terutama sama masalah yang lagi dihadapi. Jaraaaaang banget aku cerita soal masalahku yg pribadi gitu, ya kecuali kalo curhat masalah 'biasa', kaya nilai gitu... Aku juga ngerasa malu buat cerita. "Ngapain sih kesedihan sama kesusahan dibagi-bagi ke orang lain?" aku selalu mikir itu setiap kali mau curhat. Curhat yang sedih-sedih gitu ya, kalo lagi seneng sih bawaannya pengen cerita terus, haha.

Mungkin mereka taunya aku happy terus, bahagia terus, gak ada masalah ini itu. Apalagi semakin kesini aku jarang ngetweet galau atau curcol gitu. Malu tau, masalah diumbar-umbar.

Tapi mereka gak tau gimana hidupku yang 'sebenernya'. Ya, meskipun gak senelangsa Cinderella, ataupun seberat mereka yang hidup dijalan, tapi pastilah ada masalah yang datang. Dari mulai masalah sepele, sampe masalah yang bikin kepikiran berhari-hari, bahkan berminggu-minggu.

Tapi bagusnya, aku orangnya moody positif (haha emang moody ada jenisnya Din?) gitu, jadi kalo udah ketemu temen pasti jadi 'baik-baik' aja kaya gak ada masalah. Tapi kalo lagi sendiri, suka keinget dan mikirin lagi tuh masalah. Sampe suka nangis tiba-tiba dan ngerasa semua gak pernah berpihak sama aku. Pengen cerita, tapi malu dan bingung.

Aku juga penganut "Yaudahlah, udah daritadi juga kejadiannya". Gimana ya jelasinnya-_- hmm gini nih contohnya: waktu itu aku pernah tiba-tiba nangis di sekolah. Penyebabnya karena suatu hal yang gak mungkin aku share di sini. Temen-temenku tanya aku kenapa, aku diem aja sambil coba tenang. Pas aku udah tenang, sahabatku tanya kenapa aku nangis, aku bilang gapapa. Kenapa aku bilang gapapa? Karena aku pikir, nagisnya juga udah lewat. Ngapain diceritain lagi? Malah bikin nangis lagi nanti. Yaudah deh gak cerita.

Dan masih banyak lagi yang mau ditulis, tapi......... males, hikss dasar-_-

Eh, ini termasuk curcol kan ya?
Hahaha tijel dasaaaar.
Yaudah, sekian postingan gak jelas dari aku.
Selamat malam!

Salam,
Dinda

10/10/13

Alhamdulillah

Kamis, 10 Oktober 2013.

Gue ngerasa hari ini penuh berkah banget. Rasanya bahagiaaaaaa banget :") Alhamdulillah, segala puji untuk-Mu.

Pertama; Hari ini ambil nilai kelompok senam. Dan kelompok gue keren banget! Happy yippie. Berkat kerja keras kita guys! Dan gue dibilang yang paling semangat & "motor" nya kelompok gue :D mungkin bagi kalian sepele, tapi bagi gue itu luar biasa. Alhamdulillah.

Kedua; Nilai UH 2 Matematika gue 9,2! Mata gue sampe berkaca-kaca pas tau. Ajaibnya, pas mau ulangan, gue gak belajar. Cuma baca catatan sekilas aja. Soalnya waktu itu udah ribet sama UH IPA juga. Tapi, Alhamdulillah nilai gue bagus :)

Ketiga; Gue peringkat tiga untuk Try Out UTS di Nurul Fikri Ciracas! Yeaay! Alhamdulillah sekali lagi. 10 besar di sana emang di dominasi anak SMPN 9 sih.... Dan temen-temen gue semua juga x) hehe. Tapi untuk yg ini gak terlalu bangga, soalnya ada beberapa soal yang nanya ke syany pas try out. Huaaa malu-maluin yaa :|  tapi bakalan berusaha buat ngerjain sendiri di ulangan/try out selanjutnya. Berusaha lebih baik dari sebelumnya :)

Tapi yang pasti hari ini benar-benar penub berkah :)) Alhamdulillah ya Allah.

Hahaha udah ah, see youuuuuu

Salam,
Dinda

09/10/13

01/10/13

Baca Aja

Haaaaai!
Ah, kali ini mau curhat. Curhat yang sepertinya bakalan panjang. Tapi mungkin gak panjang, karena ngepostnya via blogger for android, susah ngetiknya hehe-_-v

Huft ga kerasa banget gue udah kelas 9. Masa-masa paling mendebarkan deh selama SMP. Masa-masa dikekejar materi. Masa-masa dikepung tugas. Masa-masa paling 'romantis' sama soal. Masa-masa paling jarang pacaran sama kasur a.k.a tidurnya bentaaaar. Masa-masa sering ninggalin rumah. Banyak kan?

Fyi, gue ngetik ini pada saat baru selesai mandi dan baru mau memulai mengerjakan soal IPS. Gue tadi pulang jam setengah 8, dan tadi pagi berangkat jam 6. Langsung, dari sekolah, cus ke NF buat bimbel. Hikss.... Capek rasanya. Capek banget. Butuh tidur. Butuh tidurrrr! Libuuuuuur. Rrrr banyak maunya. Ish gue jadi gregetan sendiri :&

Tapi, mau gimana lagi. Emang udah gilirannya gue ketemu sama semuanya. Ketemu tugas, ketemu soal-soal, ketemu cowok cakep di bimbel (eh) haha engga xD yaaa pokoknya ketemu sama saat-saat ini deh. Kadang gue pengen nangis deh kalo lagi capek banget. Pengen skip sehari buat tidur. Tapi gak bisa. Lagian gue harus hadapin semuanya. Harus! Semangat! *nyemangatin diri sendiri*

Kalo lagi capek, biasanya gue ngaca, dan baca tulisan "SMAN 39 Jakarta. Semangat! Nem minimal 37,00!" yang gue tempel di cermin kamar. Rasanya ajaib banget, gue langsung ngerasa semuanya mudah, gampang dijalanin. Gue jadi punya keyakinan kalo gue PASTI BISA. Well, lo harus percaya sama mimpi lo.

Gue emang gak tau gimana gue nanti kedepannya. Apa gue berhasil masuk SMAN 39? Apa gue berhasil dapet nem minimal 37,00? Engga, gue gak tau. Tapi tulisan itu adalah mimpi gue. Gue akan kejar mimpi gue. Kalo emang Allah gak kasih jalan gue buat sekolah di sana, ya apa boleh buat? Yang penting gue udah usaha dan berdoa. Tawakal aja, Allah pasti tau apa yang gue butuhkan. Alhamdulillah kalo berhasil masuk SMAN 39, kalo gak masuk? Alhamdulillah juga, berarti SMAN 39 bukan yang gue butuhin, tapi sekolah pilihan Allah-lah yang gue butuhin.

Oya, menurut gue, kita udah harus punya plan dari sekarang. Kalo perlu siapin plan A sampe Z. Itu berguna banget buat gapai cita-cita lo dan efisiensi waktu belajar lo. Gue contohin secara singkat ya; Gue SMA maunya di 39, kenapa? Karena 39 SMA bagus. Insya Allah bakalan 'luas' kesempatannya untuk dapat undangan dari PTN. Terus gue maunya SMA di jurusan IPA. Kenapa? Karena pada saat SNMPTN/sejenisnya (menurut pengalaman orang lain) soal-soal kebanyakan IPA MTK. Jadi jurusan IPA bakalan 'meringankan' gue nanti. Lalu kuliah di UI (aamiin) atau UNJ. Ambil jurusan "realistis", insyaAllah Keperawatan. Nah saat itulah masa depan lo mulai kebaca.

Mungkin banyak yang bilang "Masa SMA tuh masa main-main, 3 tahun terakhir lo sekolah, santai, nanti lo nyesel gak ngerasain masa SMA sepuasnya" bagi gue itu SALAH! Masa SMA seharusnya dimanfaatin sebaik-baiknya. Harus fokus. Jangan sampe lo nyesel nanyinya. Pikirin deh gimana kalo lo sukses nanti. Orang tua lo bakalan bangga sama lo. Bakalan ceritain kesuksesanlo ke temen-temennya. Jangan sampe lo "nakal" dan nyesel setelahnya. Orang tua lo bakal malu banget. Bisa-bisa mereka nyesel lo ada di dunia ini. Jangan sampe...

Makanya, kita harus berpikiran dewasa dari sekarang. Bukan saatnya main-main lagi. Sekarang saatnya lo nabung buat "beli istana" di masa depan.
Semangat!

Salam super,
Dinda

COPYRIGHT © 2017 | THEME BY RUMAH ES