25/11/13

Everything Has Changed

November bentar lagi usai. Rasanya cepet banget ya, perasaan baru kemarin masuk tahun 2013, eh sekarang udah mendekati bulan terakhir di 2013. Semuanya terasa cepat. Secepat orang-orang berubah.

Everything has changed. Hahaha semuanya guys. Dari si A sampe si Z. Dari hal A sampe hal Z. Entah gue yang terlalu peka dengan perubahan, atau mereka yg memang terlalu berbeda sekarang. I don't know. Tapi gue tau, pasti semua akan berubah, tinggal tunggu waktunya aja; jangan kecepetan, jangan kelamaan.

Salam,
Dinda

04/11/13

Dinda...


Assalamualaikum…



Hai semua! Terimakasih sudah mau mampir ke blogku. Semoga kalian ‘betah’ di blogku :D

Aku Dinda Nur Oktaviani, kalian bisa panggil aku Dinda. Umurku 15 tahun (ternyata saya sudah cukup tua, lol). Aku lahir di Jakarta pada tanggal 4 September 1998. Hehe, jangan salah ya, meskipun namaku ‘Oktaviani”, tapi aku lahir pada bulan September. Kadang suka sedih, beberapa temen ingetnya aku lahir bulan Oktober, jadi pas mereka liat ada yang ngucapin selamat ulangtahun ke aku di bulan September, mereka suka tanya, “Loh, Dinda bukannya lahir bulan Oktober?” dan aku ‘terpaksa’ menjelaskan. Kadang mereka juga suka ngucapin Happy Birthday di bulan Oktober loh, berasa 2 kali ultah deh. Gak papa, jadi unikkan? ;)

Aku tinggal di Jakarta sekarang, dari lahir sebenernya. Cuma, dulu aku pernah tinggal di Serang sekitar 2/3 tahun, tapi balik lagi ke Jakarta :) aku bukan tinggal di Jakarta kota yang ramai dan ‘sibuk’. Aku tinggal di pinggir kota Jakarta, dekat ke Depok dan kota-kota lain yang berbatasan dengan Jakarta. Di sini masih banyak sawah-sawah dan suasana ‘kampung’ lainnya. Pasti beda bangetkan, sama suasana Jakarta yang sibuk di sana? Hehe. Tapi gak enaknya di sini jauh kemana-mana. Mau ke Monas, jauh. Mau ke Fatahillah, jauh. Mau ke Perpustakaan Nasional, jauh. Fyi, jauh di sini dalam ukuran orang tuaku ya :p

Aku ini anak rumahan bangeeeeettttt :))) rasanya males kalo harus lama-lama di luar rumah. Misalnya, abis sekolah harus belajar kelompok, setelah itu cuss ke tempat les, rasanya pengen pulang ke rumah dulu. Ganti baju dulu, makan dulu, tiduran di lantai dulu hehehe. Makanya kalo waktu gak bener-bener mepet, aku harus banget pulang dulu.

Aku anaknya bener-bener pemaluuuu. Haha.tapi kalo udah kenal, bisa jadi malu-maluin loh,lol. Aku juga moody-an orangnya. Bisa beteeeee banget, eh tiba-tiba jadi happy lagi. Dan kalo lagi bĂȘte, aku bisa jutekin semua orang, haha. Dan karena wajahku ini emang wajah jutek, jadi lagi beneran jutek, dan lagi biasa aja, gak ada bedanya xD Aku juga cerewet dan detail banget, jadi kalo lagi kerja kelompok, biasanya aku yang paling cerewet kalo ada sesuatu yang menurutku salah. Pokoknya aku bakalan terus ngomong sampe sesuatu itu ‘bener’ :p aku orangnya juga panikkan. Temenku pernah bilang gini “Lo tuh orangnya panikkan Din, santai aja lagi. Tapi jadi bikin lo unik,” Ow.. thankyou. Tapi, unik dimananya ya? :/

Aku suka banget nulis. Nulis apa aja. Dari yang bagus (Cuma niatnya sih, lol) sampe yang absurd kaya tulisan ini. Aku juga suka banget warna unguuuuu! Katanya sih, ungu warna janda. Tapi bodo amat deh. Ungu itu super duper cute >.< tapi aku sukanya ungu soft gitu. Bukan ungu gonjreng, aneh aja kalo yang gonjreng gitu. Tapi anehnya, aku cuma punya 2 baju warna ungu, lol. Satu cardigan lama yang masih suka aku pakai, warnanya ungu soft, dan yang kedua kemeja warna ungu gonjreng yang gak banget. Nyesel belinya :(

Aku suka vintageee! Suka flowery-flowery juga. Suka yang ‘cewek’ banget deh! Aku suka kalo mampir ke blog yang designnya manis, cute, dan warnanya soft/pastel. Rasanya pengen teriak “Ini kenapa cute banget blognyaaaa???!?!!!!?” xD

Hmm apa lagi yaa…

Oh iya, aku sekarang kelas 9 di SMPN 9 Jakarta. Sekolah kesayangan walaupun tiap hari selalu ada tugas :( sekolahku ini termasuk sekolah favorit loh :D masuk sini susah, harus dengan NEM yang tinggi. Tapi gak semuanya ‘jenius’ hehe, aku juga bingung kenapa. Dan ada satu hal yang menurut aku pribadi sangat membanggakan. Bisa baca di sini :)

Oya, di blog ini, aku akan tulis apa aja yang aku mau, secara ini blogku (iyalah din) :p hehe. Dari yang serius, sampe yang gak serius. Semuanya. Ada curhatan juga yang pasti, ada DIY juga, ada banyak deh.

Aku ucapkan terimakasih banyak untuk kalian yang baca blogku, semoga suka ya. Dan jangan lupa tinggalkan jejak dengan kirim komentar, aku akan senang baca komen dari kalian :D

Hmm sepertinya cukup, atau malah kebanyakan? Hihi xD. Sekali lagi, terimakasih sudah mampir!



Salam,
Dinda





Note: kalian juga bisa menghubungi aku via twitterku  dan e-mail odinda79@yahoo.com :)

03/11/13

Pengemis

Miris banget ngeliat anak-anak kecil usia SD yang dipaksa 'ngemis' sama orang tuanya (biasanya sama ibunya) di jalanan. Mereka panas-panasan, gak pake alas kaki sementara ibunya enak-enakkan ngerumpi di bawah fly over bareng teman se-genk-nya.

Tadi pagi, sekitar jam 10, gue pergi ke daerah Pasar Senen sama mama, pas lampu merah (gue gak tau tepatnya lampu merah mana, soalnya gue ga tau jalan, lol) ada anak kecil, hmm mungkin 8 tahun, nyamperin kita dan ngoceh-ngoceh gak jelas sambil mengadahkan kedua tangannya. Mama gue buka tasnya dan berniat ngasih uang buat anak itu. Gue refleks bilang, "Jangan dikasih! Liat tuh mamanya pada duduk di bawah fly over." tapi mama gue gak menghiraukan gue. Anak itu masih nungguin mama gue yg lagi buka tas, terus ada temennya yg lebih kecil nyamperin sambil nendangin kaki anak itu, dan parahnya anak itu ngomong kasar! Gue kesel banget, di pikiran gue "Ya ampun, anak kecil kok ngomongnya gitu. Gue yang 15 tahun aja takut buat ngomong gitu," dan gue langsung ngomong dengan tatapan sinis "Heh, anak kecil ngomongnya!" tapi mereka cuek aja. Kemudian setelah mama gue kasih uang ke anak pertama tadi, mereka langsung pergi cari 'mangsa' berikutnya. Setelah dapat lagi, mereka berlari-lari menuju mama mereka yg udah 'setia' nunggu. Ya Allah, gue liat dengan jelas para ibu-ibu di sana masih muda. Gue yakin blm lebih dari 30 tahun. Kenapa gak kerja aja sih? Kenapa tega liat anaknya yang seharusnya main dan sekolah, malah harus panas-panasan mencari belas kasih dari orang lain. Kalaupun gak ada yang terima mereka kerja, mereka bisa jadi pemulung. Pemulung lebih baik ketimbang harus mengandalkan belas kasihan orang lain. Atau jangan-jangan, mereka sengaja punya anak untuk dijadiin 'pekerja' mereka? Ataghfirullah.

Gak lama setelah mama gue nutup tasnya, ada anak kecil yang menghampiri kami lagi. Sama, dia mengadah dan memasang muka memelas. Mama gue buka tasnya lagi, tapi gue langsung dengan tegas bilang, "Maaf aja dek!" dia pun pergi ke kendaraan lain.

Gue kesel banget! Gregetan! Ayolah para ibu-ibu yang anaknya 'dipaksa' jadi pengemis, seharusnya anak-anak ibu dipaksa sekolah. Seenggaknya kalo mereka sekolah, kehidupan mereka akan lebih baik lagi. Dan inget, salah satu kewajiban seorang anak adalah sekolah, dan salah satu kewajiban orang tua adalah memfasilitasi anaknya untuk menuntut ilmu. Satu lagi, menuntut ilmu itu hukumnya wajib! Ya saya tau, mengemis adalah pekerjaan (Ups, emang mengemis termasuk pekerjaan? lol) yang paling mudah. Cukup pasang muka memelas, memberikan alasan yang bikin iba, dan sedikit pengorbanan kepanasan di jalan, udah bisa dapet banyak uang. Gue pernah baca di salah satu web berita, kalo pengemis bisa dapet 200 ribu sehari! Oh my.... jadi itu alasan mereka susah move on dari profesi itu :(

Jujur, dulu gue paling gak tega liat pengemis. Walaupun gue tau, penghasilan mereka gede bgt dari mengemis, tapi gue gak peduli. Di pikiran gue cuma satu; kasihan mereka. Tapi sekarang gak, gue harus tegas sama mereka. Kalo semuanya kasihan terus sama mereka, mereka semakin terlena. Semakin males. Semakin gak mau cari kerja. Kalo kita emang niat beramal sama kaum dhuafa, mending yang pasti aja. Ke badan atau yayasan yang emang bener-bener menyalurkan, misalnya. Hmm tapi, terserah masing-masing pribadi sih.

Intinya, gue kesel sama ibu-ibu yang paksa anaknya jadi pengemis!!!!

Salam,
Dinda

02/11/13